Kolom Pencarian Menu Utama

Ternyata permasalahan ukuran tekanan ban pada kendaraan tidak terlalu banyak dihiraukan orang lain. Padahal ada dampak ban yang kekurangan angin atau kelebihan angin yang bisa membuat agan mendapatkan kerugian.

Bahaya Menggunakan Ban Motor Kurang Angin dan Kelebihan Angin

Saking pentingnya ukuran tekanan udara pada ban, semua produsen kenaraan bermotor selalu menyarankan tekanan angin ban di isi sesuai anjuran yang berlaku.

Setiap jenis motor pastinya punya ukuran tekanan ban tersendiri, biasanya tertera pada buku panduan yang diberikan diler motor. Sebaiknya lakukan pengecekan tekanan angin ban setiap satu minggu sekali. Ukuran tekanan angin ban bisa dilihat juga pada table stiker.

— advertisement —

Bahaya Menggunakan Ban Motor Kurang Angin

1. Tarikan Motor jadi Berat
Karena tekanan angin yang kurang, tentunya semua permukaan ban akan menyentuh jalanan, tekanan ban pada jalan bisa jadi lebih kuat. Dengan beban yang bertambah berat maka tarikan motor akan semakian berat pula. Hal seperti ini bisa membuat kenyamanan berkendara berkurang, akibat tarikan yang kurang responsif.

2. Permukaan ban habis tidak merata
Jika ban dibiarkan saja kekurangan angin, bisa menyebabkan ban aus secara tidak merata. Ketika tekanan angin ban di bawah anjuran pabrik, bagian tengah ban akan tertekuk ke atas, dan bagian sisi nya menapak ke aspal. Jadi untuk bagian samping bisa lebih cepat aus.

3. Konsumsi BBM jadi boros
Ketika ban kurang angin hampir semua permukaan bergesakan dengan aspal. Seperi yang tadi disebutkan hal ini menambah beban mesin motor, sehingga kita akan lebih banyak menarik tuas gas lebih dalam ketimbang ban bertekanan udara sesuai anjuran. Konsumsi bahan bakar pun semakain tinggi untuk menghasilkan tenaga yang besar.

— advertisement —

4. Benjolan Pada Ban
Dampak negatif lainnya adalah munculnya benjolan pada dinding samping ban. Timbulnya benjorlan ini mengakibatkan sidewall jadi kurang kuat menahan benturan keras dan konstruksinya telah rusak.

5. Benang kawat ban putus
Ban motor agan bisa pecah karena permukaan ban menangung beban yang berat, sehingga terjadi penipisan secara berlebihan. Akibatnya benang kawat pada daging ban bisa putus tanpa kita sadari.

Bahaya Menggunakan Ban Motor Kelebihan Angin

Sementara itu jika ban motor kelebihan tekanan udara, hampir sama dengan kekurangan angin, yaitu terjadi pengikisan ban tidak merata. Bedanya jika kelebihan udara bisa membuat ban bagian tengah aus lebih cepat.

Selain itu, pengereman jadi tidak sempurna bahkan bisa membuat motor lebih mudah tergelincir ketika permukaan jalanan basah.

— advertisement —